Thursday, 12 January 2012

BAB 25

“ Selamat pagi cik. Boleh saya tumpang tanya.”
“ Selamat pagi. Ya cik boleh saya bantu.” Jururawat yang memakai seragam kelabu itu menyambut nya dengan senyuman.
Ain membaca tanda nama yang terletak elok di atas dada jururawat tersebut. Suhana.memang manis. Pandai sungguh Hizwan memilih pekerja. Untuk mereka yang sakit pasti rasa sakit akan sedikit terubat dengan senyuman manis si jururawat. Hari-hari sakit pun tak apa.
“ Saya difahamkan ada kerja kosong sebagai kerani disini. Saya datang ni nak memohon jawatan itu.”
“ Oh! Cik kena naik tingkat satu. Cik terus sahaja berjumpa Kak Ros. Dia yang selalu temuduga pekerja. Nanti saya beritahu. Cik boleh lah naik tangga disebelah kiri tu ye.”
Tangan Suhana menunjukan arah yang harus dia pergi. Memang dia benar-benar seperti orang yang tidak tahu apa-apa. Kakinya memanjat satu persatu anak tangga menuju keatas. Manakala tangan nya laju menaip pesanan ringkas.
‘ Ain dekat bawah. Nak naik untuk temuduga. J
‘ Okey sayang. Tak sabar nak temuduga sayang.”
Ain tersenyum. Dia menyimpan hpnya didalam beg tangan.
Dia menekan loceng yang terdapat di pintu utama. Menanti seketika. Seorang perempuan comel menyapa dia dengan ramah. Semua pekerja Hizwan memang comel dan ramah tamah.
‘ Ya cik boleh saya bantu?”
“ Saya difahamakan disini ada kekosongan jawatan sebagai kerani. Saya berminat untuk memohonnya.”
“ Boleh kerja serta merta ke?”
“ Boleh cik. Hari ni pun boleh.”
“ Okey. Cik isi borang ni dulu. Ada meja didalam bilik tetamu tu. Duduk dulu disitu ye.nanti dah isi borang letak dalam kotak ni.”
Ain mengangguk. Dia beralih keruangan menunggu yang disediakan. Kecil sahaja ruangan itu. Hanya menempatkan sebuah meja da 3 buah kerusi dan sebuah sofa panjang. Ain mengisi borang yang diberi oleh perempuan tadi.
Kak Ros mengetuk pintu bilik Doktor Hizwan. Apabila mendengar suara menyuruhnya masuk barulah dia masuk membawa beberapa buah fail yang telah diminta oleh bosnya itu.
“ Bos dekat luar ada seorang perempuan datang temuduga. Saya nak temuduga atau bos sendiri.”
‘ Tak apa Ros biar saya sahaja temuduga. Terima kasih.”
Ros melihat didalam kotak yang tersedia diruang cermin. Sudah siap di isi. Dia membelek seketika. Baru berusia 25 tahun sahaja. Masih ‘bujang’. Tinggal diSelayang. Setakat ada sijil peperikasaan Malaysia(SPM). Kemahiran berkomputer tidak pula dinyatakan. Pandai ke dia ni komputer nak minta kerja kerani. Ros tertanya-tanya sendiri. Tidak banyak yang di isi oleh perempuan tersebut.
“ Ni bos Borang budak perempuan tu. SPM aje bos. Tak pula dia cakap dia tahu guna komputer pula.  Bos kalau nak ambil orang biarlah yang tahu komputer bos. Senang nak training dia nanti.”
Ros menghulurkan borang yang sudah siap di isi.
“ Nur Ain Amani. Sedap nama. Cantik Ros?” Hizwan ketawa. Sengaja mahu mendengar jawapan jujur pekerjanya itu.
“ Cantik. Tapi cantik aje tak gun abos kalau otak kosong.”
“ Ish! Awak ni Ros. Mana awak tahu otaknya kosong. Entah-entah dia lebih cerdik. Cantik ye Ros? Ada peluang saya mengurat ni.”
“ Eh! Bos nak cari pekerja ke nak cari jodoh.” Ros ketawa. Bos yang selalunya serius hari ini boleh pula bergelak ketawa. Entah apa yang membuatkan bos nya itu gembira hari ini.
Ain masuk ke pejabat yang agak luas. Dia melihat sekeliling. Ada 8 orang pekerja semuanya. Sempat lagi dia membilang. Boleh tahan juga perkembangan pernigaan suaminya ini. Wajarlah jika suaminya itu kurang tumpuan dirumah.
“ Cik Ain ikut saya.” Ain mengekori pekerja yang bernama Ros itu. Dia memberikan senyuman kepada beberapa orang pekerja yang sedang berbual. Berbual dipejabat dikala tidak ada kerja bukan lah satu kesalahan. Janji kerja siap. Hizwan bukan seorang yang terlalu cerewet dengan para pekerjanya . itu yang selalu suaminya itu ceritakan. Janji kerja berjalan dengan lancar itu sudah memadai baginya. Mereka memang sangat beruntung mendapat bos sebaik Hizwan. Dan akan menjadi bos dia juga hari ini.
“ Bos nak temuduga seorang atau saya nak temuduga sekali?” Ros bertanya.
“Tak apa Ros saya temuduga sendiri. Ros boleh keluar dulu.” Wajah dihadapan Ain kelihatan serius.
Sebaik sahaja pintu ditutup. Hizwan bangun dan menghampiri Ain. Tak perlu temuduga isteri sendiri. Dia mencium dahi Ain yang sedang duduk dikerusi.
“ Kata nak temuduga Ain. Apa yang abang nak temuduga?” Sengaja dia bertanya.
“ Tak perlu. Malam tadi kan dah temuduga, ini buat syarat sahaja.”
“ Ramai juga pekerja abang ye”
‘ Nanti termasuk Ain ada 9 orang.”
Hizwan duduk di sebelah Ain. Tangan isterinya itu dicapai. Dicium dan dielusnya lembut.
“ Ain diterimalah ni ye?”
“ Yup! Upahnya?”
Ain ketawa. Wajahnya bertukar rona. Ambil kesempatan sungguh. Hizwan mencapai telefon diatas meja menekan intercom dan memanggil kembali Ros untuk datang bertemu dengannya.Sebaik sahaja wajah pekerjanya itu terjenggul dipintu Hizwan memberi isyarat supaya masuk kedalam.
“ Okey Ros. Ini pekerja baru yang harus Ros train. Ajar mana-mana yang patut. Dia akan bermula harinya. Beri dia meja dekat dengan Ros. Senang untuk Ros ajar dia. Cik Ain selamat bekerja dengan dedikasi. Kalau ada apa-apa minta tolong Ros.”
“ Ros?”…
“ Baik Bos.Cik Ain sila ikut saya.”
Ain keluar mengekori Ros. Senyuman meleret dari Hizwan cukup Ain fahami. Upahnya! Dia berhutang hari ini dengan Hizwan. Hutang yang tentunya akan dituntut bila dirumah. Ain tersenyum. Di pejabat pun ambil kesempatan juga.
“ Ain duduk disini ye. Sebelah Kak Ros senang nak ajar apa yang patut.”
Ain diperkenalkan dengan mereka yang berada didalam pejabat itu. Kak Rai,Kak Sal, Zura,Ida, Rohaida dan Kak Su. Mereka rata-rata berasal dari sekitar Kuala Lumpur sahaja. Mereka menerima Ain sebagai teman sepejabat dan mengalu-alukan kedatangan Ain bersama mereka.
“ Ain kena ambil alih tugas Kak Su. Kak Su pegang lebih kurang 60 panel untuk diuruskan bil nya setiap bulan. Tak lah sebanyak mana tapi semuanya tebal-tebal belaka. Maklumlah lagi ramai pekerja lagi ramailah yang sakit. Ada tu sebulan sampai lima kali datang.tension kerja agaknya darah tinggi pun naik.”
“ Kerja Ain mudah sahaja. Kenali panel Ain. Samada mereka ditanggung segala jenis penyakit atau tidak. Boleh bawa keluarga atau tiada tanggungan. Lepaa tu Ain kena tengok juga ada syarikat Cuma menanggung sebanyak RM25 ringgit sahaja. Jika lebih Ain kena telefon pesakit. Kadang-kadang jururawat dikaunter tak perasan mereka kena minta baki.”
“ Lepas tu Ain juga kena tengok Invoice yang lama-lama. Jika masih ada yang belum dibayar. Jika badan kerajaan mereka akan bayar selepas 60 hari waktu bekerja. Syarikat swasta selalunya Cuma 30 hari. Kadang-kadang mereka saja berlengah-lengah. Jadi Ain bertanggungjawab sepenuhnya pada invoice dan panel Ain.”
“ Invoice dari bawah sampai ketas setiap hari. Tetapi cawangan yang lain dua hari sekali. Dapat sahaja invoce Ain kena check sama tak dengan list yang mereka tulis. Kadang-kadang ada pesakit tapi tak ada slip. Tertinggal atau dicampur sekali dengan tarikh lain.”
“ Ain jelas tak?” Ain mengangguk. Tetapi dia memang kena banyak belajar.
‘” Semua orang ada PC seorang satu. Ada talian internet. Bukan untuk digunakan sesuka hati. Kalau dah lapang sangat tak  ada apa nak buat digalakan tolong jururawat dibawah. Kalau nasib tak baik bos akan bawa kita ikut dia pergi cawangan lain. jadi personal assistant dia. Kalau dia tengok kita santai sangat memang lah terkena. Jadi pandai-pandailah nak cari kerja atau buat kerja. Jangan sampai bos nampak.”
“ Satu lagi tugas Ain..” Kak Ros menyambung dan berhenti pada sebuah bilik stor yang agak kecil. Didalamnya penuh dengan buku slip semua panel yang melantik Klinik Hizwan sebagai panel. Banyak sungguh.
“ Ini pun kerja Ain. Ain kena check sama ada buku slipnya ada atau tidak. Kadang-kadang ada syarikat dia hantar tanpa perlu kita telefon. Tapi ada juga yang kena telefon dulu baru mereka hantar. Setiap dua hari seminggu semua cawangan akan telefon Kak Ros untuk pesan ubat dan slip. Tugas Ain lah nak serahkan slip yang mereka minta. Slip Klinik pun ada. Ain kena tengok juga kalau sudah tinggal 2pak Ain kena oder pada pencetak. Nanti Kak Ros bagi semua nombor telefon panel dan pencetak serta semua cawangan klinik. Tak lama lagi cawangan diSentul dan Dayabumi akan dibuka sedang diubah suai. Jadi bos sudah ada 6 cawangan. Yang diDayabumi khas untuk medical checkup MISC dan Fomema sahaja. Ain jelas tak? Kalau tak jelas Ain boleh bertanya kawan-kawan yang lain okey.”
Penerangan panjang lebar itu dijawab dengan anggukan. Dia sebenarnya kurang jelas tetapi dia akan belajar. Susah juga rasanya. Sedar tak sedar jam sudah menunjukan ke angka 1. Sudah tengahhari. Patutlah dia merasa lapar sangat. Ain berkira-kira mahu bertanya dimana tempat dia boleh membeli makanan kepada Kak Rosa tau mengikut sahaja teman yang lain pergi membeli makanan.
“ Okey semua hari ni Bos nak belanja makan dekat restoran depan tu.” Pengumuman Kak Ros menyebakan semua pekerja tersenyum.
“ Selamat duit hari ini. Baiknya bos. Harijadi bos ke nak belanja kita semua.”
“ Manalah Kak Ros tahu. Adalah tu yang menyebabkan bos gembira. Hari ni muka dia memang ceria. Selalu tu serius sahaja.”
“ Bos tu garang ke kak?” Ain snegaja bertanya.
“ Garang juga Ain. Kalau tak kena caranya.” Jawapan Kak Sal menyebabkan Ain mengangguk.
“ Bos tu garang bila Doktor Liza kacau mood dia aje.”
“ Tu lah minah perasan tu. Macam lah Doktor Hizwan tu nak dengan dia. Aku yang lawa ni pun doctor tak pandang.” Sampukan Zura menyebabkan Ain tersenyum.
Didalam hati dia berkata sendiri. Aku yang tak cantik ni juga yang doctor tu mahu. Manalah dia nak tergoda jika dirumah dia sudah ada bunga dihati.
“ Doktor tu bujang lagi ke?” Ain bertanya lagi. Mahu mendengar apa tanggapan kawan-kawan sepejabatnya kepada doctor muda itu.
“ Belum. Tak pernah pula Kak Ros dengar dia dah kawin. Tu yang Liza tu tak habis-habis nak tackle dia. Si Zura ni pun sama gedik.” Kak Ros mencubit lengan Zura.
Mereka berjalan kaki sahaja ke restoran dihadapan klinik. Restoran masakan kampung yang sangat membuka selera. Kumpulan mereka diikuti dengan Doktor Hizwan beberapa minit kemudian.
Ain sibuk memilih lauk. Banyak sungguh lauk yang membuka seleranya. Dia ternampak ikan keli goreng cili api. Kegemaran Hizwan. Ain mengambil dua ekor. Niat dihatinya ingin berkongsi seperti biasa dengan suaminya itu. Selalunya bila dirumah memang dia yang mengasingkan ikan dari tulangnya. Itu memang tugas rutin Ain jika dia masak makanan berasaskan ikan. Tetapi dia terlupa mereka bukan dirumah tetapi di kedai dan dikelilingi pekerja Hizwan.
Ain mengambil tempat dimeja yang sudah dicantum menjadi panjang untuk kumpulan mereka. Hizwan pula mengambil tempat disebelah Ain. Zura yang sengaja membiarkan kerusi disebelahnya kosong berharap doctor kesayangan nya itu duduk disebelahnya tetapi Hizwan lebih senang memilih untuk duduk disebelah Ain. Sambil makan boleh juga dia mencium bau minyak wangi isterinya itu.
Hizwan membaca doa makan. Mereka semua mengaminkannya. Hidangan yang tersedia dijamah dengan berselera. Sambil itu mereka berbual.
“ Baik bos hari ni belanja makan. Ada apa-apa ke bos?” Kak Ros yang sememangnya ramah bertanya.
“ Kenapa? Kena ada apa-apa ke baru saya boleh belanja?”
“ Tak adalah bos selalu bos kalau belanja pun cuma pesan Pizza aje.”
“Harijadi saya hari ni?”
Ain menoleh. Harijadi Hizwan! Kenapa dia boleh tidak tahu. Teruknya dia harijadi suami sendiri pun dia tidak tahu. Memang dia tidak ambil tahu. Tidak pernah membelek walaupun kad nikahnya yang sudah berzaman ada didalam beg dompetnya.
“ Oh ! patut kami yang belanja bos ni. Ni terbalik pula.”
“ Tak apa Ros. Saya gembira dan nak belanja kamu semua. Tanpa kamu saya tidak akan berkembang maju macam ni. Ye lah kan siapa nak tolong saya buat bil tiap-tiap bulan. Kalau kamu semua tak ada mati keringlah saya buat kerja sendiri.”
“ Ha! Ain kenapa diam sahaja? Awak tak boleh diam sahaja nanti kawan-kawan bosan pula.” Pertanyaan Hizwan dijawab dengan senyuman.
Lebih baik dengar abang bercakap dari menyampuk. Ain sedang berfikir apa yang Ain nak beri sebagai hadiah harilahir abang. Perkataan-perkataan itu hanya berlegar didalam fikiran Ain. Kalau bukan kerana dia berada dihadapan pekerja-pekerja yang lain mahu sahaja dia memeluk dan mengucapkan maaf. Maaf kerana dia tidak tahu hari ini adalah hari lahir suaminya itu.
Telefon Ain bordering tiba-tiba. Dia melihat nama yang tertera. Hilman! Segera dia menekan butang hijau.
“ Assalamualaikum bang.” Ain mendengar salamnya berjawab.
“ Ain malam ni ajak abang Ain tu balik rumah abang ye. Ada buat makan-makan sikit. Ain tahu kan harijadi Hizwan hari ni.”
“ Ain tak tahu. Kesian Ain kan. Kiranya Ain ni tak prihatinlah bang.”
“ Ish! Dah tak tahu nak buat macam mana. Jangan lupa tahu.”
Ain menjawab salam yang diberi Hilman sebelum dia meletak kan kembali telefonnya. Dia melihat rakan-rakannya sudah mahu beransur. Dia menoleh disisinya Hizwan masih menikmati minuman yang tinggal sedikit. Sebelum bangun sempat ain memegang tangan Hizwan dibawah meja. Dengan pandangan mata Ain seolah olah berkata, ‘ selamat hari lahir abang’. Hizwan membalas pengangan itu dan kemudian melepaskannya sebelum sesiapa pun perasan akan perbuatan mencuri yang dia lakukan. Susahnya! Baru sehari belum bertahun. Hizwan tidak merancang untuk berahsia lama-lama. Mana tahan jika Ain setiap hari ada didepan matanya.
Dari jam 9 pagi hingga ke pukul 5.30 petang Ain mempelajari selok belok pemprosesan bil. Naik juling matanya,naik tepu otaknya mengingati syarat-syarat setiap panel yang diamanahkan kepadanya. Dari hurf A hingga ke Z dia harus mengingat. Bukan mudah rupanya.
“ Ain kena rilek okey. Nanti Ain boleh lah ingat semuanya. Baru sehari. Balik nanti rehat-rehatkan otak.” Kata-kata Kak Sal memulihkan sedikit semangatnya yang sudah menipis. Dia kena balik dan berehat-rehat. Tetapi dia tidak boleh pulang kerumah sendiri. Dia harus ke Bukit Antarabangsa petang ini.
Ain menaip pesanan ringkas untuk Hizwan yang masih lagi berada didalam biliknya.
“ Abang Ain nak balik dah ni. Kita jumpa dekat rumah abang Hilman sahaja ye.”
“ Sekejap. Ain tunggu dalam kereta Ain nanti abang ikut. Malam ni kita tidur sana ye. Baju Ain adakan dekat sana.”
“ Ada. Okey. Ain tunggu. Bye..i love you.”
Ain turun kebawah. Memanaskan enjin keretanya di tempat khas meletakkan kereta. Dari jauh dia melihat Zura yang sudah turun naik semula ke atas. Ain merasa pelik dengan perlakuan Zura. Kenapa dia tidak terus balik.

Lima minit kemudia dia melihat Zura turun dan lalu disebelah keretanya. Dia melihat Zura seolah-olah menangis. Kenapa? dalam dia berteka-teki Hizwan pula turun dengan muka yang masam mencuka. Dia memberi isyarat supaya Ain pergi dan dia mengekori dibelakang. Ain hanya menurut dengan teka-teki yang bersarang dipundaknya.
“ Abang kenapa? Kenapa dengan Zura tadi.” Sebaik sahaja dia meletak kan Kelisanya digaraj dia terus sahaja mendapatkan Hizwan yang masih belum keluar dari keretanya. Tidak sabar dia mahu tahu mengapa Zura berkelakuan begitu.
“ Apa pun naik dulu. Mandi ke, bagi upah abang ke dulu. Boleh?”
Ain mencubit pipi Hizwan. Cubit-cubit manja. Ain ketawa mengoda.
“ Abang pergi naik dulu. Ain nak tengok Kak Pah buat apa dekat dapur tu.”
Ain terus sahaja kedapur. Aroma yang menyucuk hidungnya menyebabkan Ain terasa lapar. Dia melihat Kak Pah leka memasak. Tidak sedar Ain sudah berada dibelakangnya.
“ Kak Pah…!”
Perempuan itu terperanjat. Jatuh sudu ditangannya. Berdenting kuat dilantai. Ain ketawa.
“ Tak reti bagi salam ke Ain.”
“ Assalamualaikum Kak Pah.” Ain ketawa-ketawa. Suka benar dia dapat menyakat pembantu rumah Hilman itu.
“ Kak Pah masak apa? Banyak nye ni…”
“ Malam ni kan nak sambut harijadi Hizwan. Cik abang Ain tu. Masak lah apa-apa yang patut tu. Dah nak siap pun sementara nak tunggu  Hilman dengan Hakimi balik.”
“ Mia mana Kak Pah?”
“ Mia tusyen dekat Ukay Perdana. Kejap lagi dia balik lah dengan Hilman sekali.”
“ Ye lah Kak. Ain naik dulu lah nak rehat sekejap.”
Ain menghayun langkah mendaki tangga kekamar Hizwan dirumah ini. Dulu biliknya dibawah tetapi bilik itu telah dihuni oleh Kak Pah. Barang-barangnya sudah dipindahkan ke bilik Hizwan. Sebaik sahaja dia membuka pintu dia dapat mendengar bicara Hizwan.
“ I akan letak you di Dayabumi. Tapi I tak akan letak you dipejabat. MISC perlukan tumpuan penuh. You yang layak atur semuanya.”
“ Bukah kah you juga yang dulu nak sangat I ambil alih semua perjalanan klinik. You juga yang kata you tak nak masuk campur lagi sebab you penat. I dah bagi apa you nak, apa yang you tak puas hati lagi?”
“ No..no. I tak nak you duduk dipejabat lagi. You cuma perlu jaga pelanggan sahaja.”
“ Eh! You yang nak macam tu Liza bukan I suruh. So you ikut sahaja apa yang you dah atur. I dah selesa buat kerja I”
Hizwan menekan punat merah. Malas mahu melayan lagi. Dia tidak mahu merosak kan moodnya. Dia melihat Ain yang sudah siap mahu kebilik air.
‘ Nak mandi ke?” idea nakal mula terbit dari fikirannya. Pantas sahaja otaknya bekerja.
“ Tak lah Ain nak pergi berenang.”
“ Amboi! Mandi sekali ye?”
“ Mengada-ngadalah.” Ain cepat-cepat lari kebilik mandi. Tidak mahu menuruti permintaan sisuami.
Hizwan ketawa melihat ain seperti tikus yang takutkan kucing. Ketawanya sirna sebaik sahaja dia membaca masej yang baru sahaja masuk kedalam inboxnya.
“ I tahu you masuk kan wife you dalam pejabat tu. Tak cukup lagi dekat rumah dekat pejabat pun you nak angkut. You ni memang tak professional lah Hizwan. Kemana pergi you nak menempel dengan bini you tu. Orang lain pun ada bini juga tapi tak adalah angkut bini pergi kerja. Jangan esok dekat pejabat pun you all beromen.”
Kurang ajar! Darahnya terasa mendidih. Liza memang kurang ajar. Langsung tidak ada maruah

3 comments:

  1. bondaaa... hahahha.. lerh tahan citer dyerr.. bestt siot... :D

    ReplyDelete
  2. knape zura nangis...pelik ni..

    ReplyDelete
  3. boleh tahan aje ke risha...?

    Aisy-kenapa ye? akan terjawab diepisod seterusnya

    ReplyDelete